July 30, 2009

mana satu?

benci.
rasa mahu mati..
tapi,
jika rasa pun mati,
bagaimana bisa merasa?

July 29, 2009

Meniup awan di Merapi

bayangan Merapi berbalam-balam dapat dilihat di sebalik sawah menghijau dan sawah yang sedikit-sedikit menguning dan langit membiru dan rumah berwarna cokelat, ketika dalam perjalanan dari Solo ke Jogjakarta. minta maaf kerana wayar karen itu agak mengganggu pemandangan. ku kira mahu dipotong aje kabel itu tapi bimbang pula aku di cop sebagai pengancam keselamatan negara. Entri ke negeri ajaib ini akan diupdate sebelum hari libur karena aku mahu ke Hulu Tembeling pula. gile heaven hidup aku. hahahahaha.

dan selamat hari lahir untuk diriku sendiri pada 26 Julai yang lalu. huh, makin men-tua gayanya.

July 22, 2009

mahu naik ke awan..

ada banyak benda-benda ajaib di dunia. ada juga perkara-perkara ajaib. ada juga ilmu-ilmu ajaib. dan ada juga orang-orang yang ajaib.

dan aku dalam perjalanan untuk melihat salah-satu benda ajaib yang berada paling dekat dengan aku. walaupun tidak tersenarai dalam perkara 7 benda ajaib dunia (mungkin kerana ia tidak dibina oleh makhluk asing), tapi aku tetap mahu ke sana.

harapnya, aku tidak menjadi orang ajaib di sana dek perkara-perkara ajaib kerana aku bukan mahu menuntut ilmu ajaib.

jika aku tidak kembali dalam masa 7 hari, anggap sahaja ini catitan terakhir dariku.
selamat tinggal.
noktah.






haha.

July 17, 2009

malu tapi mahu

Kutemui semalam dalam mimpi,
Di cuaca cerah
Di taman indah
Sinar mata seribu seri.

Tiada celah penuh cahaya
Dia datang
Dia memandang
Setangkai teratai senyum di kepala.

Lembut langkah berayun tenang,
Lambang kesucian
Penuh keagungan
'Gadis suci' ciptaan Tuhan.

Tapi mimpi mainan khayal,
Tersedar sudah
Di pagi indah
Hilang mimpi penuh kesal.

Sampai kini terpeluk tanya,
'Benarkah dia
sungguh dia'
Antara hidup semua manusia?

Gadis suci,
Usman Awang
1950

ps: penat aku lukis, ok. tapi aku tak menulis. xlayak pun.

July 15, 2009

i. untitled

entah kenapa,
sejak akhir2 neh aku hilang rasa 'sweet'.
aku dah tak pandai menconteng dengan cantik,
aku dah tak boleh menulis dengan puitis,
dah tak reti nak merapu dengan indah.

barangkali
sebab lama tak asah.
berkarat,
bersawang sudah.

otak jem.
banyak makan semut kot,
mungkin juga sebab usia yang dah menginjak ke 'tua'.
ngeeeeeeee...
no wonder la kan?

kucem comot kat tepi lorong rumah makcik aku. sori, matanya bertait sebab baru bangun tido!

(*akhir2 = 2 thn dah kot. gilak lama)

July 10, 2009

hodoh betul background kaler warna putih. kan?

hmm, aku mahu berhenti buat lawak.










tapi,
selama ni aku lawak ke?

July 8, 2009

sapa benarkan??

minggu ni memang aku memulakan kehidupan "seperti" seorang pelajar. paham-paham je la, sejak aku xda keje neh, aku memang dok merata. dulu ada gak rumah sewa, sesekali leh gak balik rumah landing atas katil jap, skang sudah tiada. aku dh xda tempat yang aku leh cakap
"meh la datang lepak rumah aku. nanti aku masak megi kat korang.."

skang dialog lain laks
"wei, ko da kat umah x? aku kat KL neh. nak dok umah ko buleh??"

erk~lain kan skrip nye tuh.

tapi bila minggu ni aku datang, aku baru teringat. wei, aku ada adik yang tengah belajor kat salah sebuah institusi pengajian awam terkemuka di ibu kota.. demm, tengah bandar. dekat dengan LRT. dekat dengan semua port aku lepak. waah, apa kata aku bermastautin di situ? yeah, penghuni haram. jangan memain.. klu kena tangkap, maunya adik aku kena... huhuhu. tapi lantak la. budak baru, mana tau apa2. dah la aras dia sume budak baru jugak. xtau la kot2 awal2 dah ada kaki repot. berani nak ripot? aku campak sume baju sidaian kat bawah kang. wakakakaka.

jadi bila aku dah sampai KL, baru aku cakap kat adik aku yang..
"wei, aku odw g kolej ko neh. nak tido sana.."
hah, adik aku xsempat nak jawab errrrrmm, xbuleh!

walaupun aku kena tinggal bas ke KL* (dan aku almost menanges sebab aku dah xda duit nak beli tiket, ye la aku kan jobless..uwaaaaaaaa) tapi sebagai perempuan kekar dan tegar, aku berjaya gak sampai ke KL dengan naik bas lain selepas aku memberikan hujah-hujahku yang bernas dan adil tanpa perlu membeli tiket baru (dan aku percaya pada takdir, ada hikmahnya jugak kena tinggal bas iaitu... hmm. Tuhan Maha Mengetahui...)

eceh, aku memang poyo.

dan nak dijadikan cerita, timing aku baik. aku xyah nak panjat pagar untuk menyelinap masuk dalam kolej. sebab sem kan baru bukak. line clear! jadi aku dengan muka konfidennya bawak beg baju yang besar, macam student baru balik dari kampung lar. pakcik teksi pun percaya aku student yang baru balik dari kampung.

dan sekarang seronoknya berada di kolej semula, terasa macam budak final year laks, xda kelas, tapi bizi ngan projek final jer.
bezanya, aku bukan student,
dan aku xdak projek final year,
dan aku miskin macam adik aku jugak (aku xbergaji, adik aku lum masuk duit elaun),
dan aku leh tido sampai kol 10 pagi ,
tapi sekarang aku bengang sebab xleh masuk toilet.

ape hal mamat mentenen tu berdiri kat depan pintu tandas dalam hostel pompuan neh? aku nak mandi!


July 5, 2009

panda dan pelangi..

layan kucen lagi baik dari layan aninemes.. lain kali kalau xpuas hati cakap aje masa post mortem yek..! semua berhak bersuara masa tu, bukan cakap2 belakang.

July 4, 2009

hari di mana masa terhenti..

saya sungguh besar (jika dibandingkan dengan semut merah) dan putih melepak seperti saya baru digolek-golek di dalam tepung gandum memutih..! percayalah, saya tidak akan membesar kerana saya mahu menten comel begini!
ngeong~~! (meow-ing in terengganu speak. kihkihkih)

July 3, 2009

jaga bahu kiri elok-elok..

peristiwa ini berlaku pada satu hari bekerja bagi negeri-negeri yang bekerja di seluruh malaya.

pada satu hari,
aku teman nenek aku g klinik.
klinik swasta la, bukan klinik gomen.
ala, nak cepat.
sakit runcit2 je pun, bukan emergency.

sambung cerita.
petang-petang, klinik mana ada orang.
lain la spital gomen.
pegi pagi, petang belum tentu setel amek ubat.
aii, iklan lagi.
ok, sambung cerita.

begini ceritanya..
dah sampai klinik,
ada la 3-4 orang customer.
sume kakak-kakak la, dan ada sorang pakcik berbaju batik tengah tunggu giliran;
dan ada sorang mamat kat konter ubat.
ngah nak beli ubat.
tengok gaya macam nak beli ubat batuk.
(aku fitnah je ok, astaga..)
tapi biarlah, nak kasi lebih nilai pada ini cerita.

berapa banyak iklan daa..
sambung lagi cerita.

ok, giliran belum sampai.
tunggu.
tunggu.
tunggu.
mamat konter dah blah.

tiba2..

jeng jeng jeng..

sorang pekerja klinik macam sawan lepas keluar dari tandas.
"argh, henset aku ilang.. enset aku ilang..aku tertinggal dalam tandas tadi.." sekejap-sekejap raba2 kocek baju yang xda kocek pun sebenarnya.. antara perbuatan lain yang dilakukan oleh pekerja klinik yang ilang enset itu juga adalah melilau2 dalam klinik.
kadang-kadang masuk dalam tandas jugak.
dabel check kata orang.

pekerja-pekerja klinik yang lain pun apo lagi, mula la buat sesi soal siasat.
"ko letak kat mana henset tadi?"
"ko kompem ko tertinggal kat dalam tandas?bukan ke ko simpan dalam laci tadi?"
"camne ko leh tertinggal henset dalam tandas plak?"
"betui ke ko letak kat henset tu atas sinki kat tandas?"
dan pelbagai lagi bentuk soalan menggunakan sepenuhnya 5W2H yang dipelajari zaman-zaman sekolah dulu.

pastu ada suara2 mula cari suspek.
"oh, akak rasa mamat yang datang kat konter tadi tuh.. lama sangat dia masuk tandas tadi. sah, dengan dia dah." kata suara satu.

"hah, ye dah. tengok muka pun cam orang pecah umah.. sah dah henset ko ngan dia" cocok suara dua lak.

"cube ko miskol nyah, dia xjauh lagi tuh kot." kata suara tiga lak.

tuan punya enset muka dah sedih nak mampos. kelihatan seperti budak lepas SPM yang beli henset mahal sejurus menyimpan duit gaji 3 bulan pertama. kesian, hangus duit pelaburan.

"camne nak call, bateri enset lak abes" kata tuan empunya enset yang ilang.
gilak dramatik kan?

hmm, konklusi aku, nak je aku suh budak tu g blok no dia, pastu g beli enset nokia 1208, baru seratus ingget. abes citer. nampak sangat aku mudah putus asa kn, bukannya nak jadi hero g cari penyangak tu.

pastu suara ke-4 tiba2 ramah lak bertanya dengan sorang pakcik yang juga sedang menunggu giliran kat dalam klinik tuh. pakcik tu dari awal mengamalkan dasar berkecuali dalam perkara bedah siasat di atas.

"errrm, pakcik. pakcik ada masuk tandas tadi?" tanya suara 4.
"ada" sepatah pakcik jawab
"pakcik ada nampak enset atas sinki?"
"ada" jawapan sama seperti di atas.
"pakcik ada amek henset tu?"
"ada."
sambil bangun dan berjalan perlahan-lahan ke arah konter dan menyeluk poket seluar kanan seraya mengeluarkan enset dan letak atas konter.

gulp.

dia yang amek?

"nape pakcik amek enset tu xpulangkan, kan pakcik dengar kitorang cari enset tadi?" tanya suara 4 lagi.

"doh mana pakcik tau. pakcik ingat nak anto enset ni kat tokei" jawab pakcik tu selamber pastu sambung duduk kat kosi tunggu giliran.

aku diam jer. dh amek, diam lak tuh, pastu leh cakap nk anto kat tokei. tokei mane? tokei kedai enset? demm... pengajaran, ingat orang muka pecah rumah jahat semua jahat, dan adakah orang pakai baju batik tak reti buat dosa?? ngeh ngeh ngeh..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...